BELAJAR NGOMONG DARI SEKOLAH PENYIAR

Saya merilis kembali tulisan ini,
karena pertama saya kangen dengan suasana tersebut, dan kedua karena saya ingin memotivasi adik-adik mahasiswa, bahwa belajar apapun itu tidak akan ada ruginya…

Apapun yang dipelajari asalkan kita serius dan semangat pasti bisa meski tidak berbakat awalnya. Belajar bukan cuma di kuliah saja kan...belajar apapun asal memberikan manfaat paling tidak buat diri sendiri pastinya baik.....


Awal ceritanya begini… 
Selesai kuliah tinggal nunggu sidang tesis, bingung mau ngapain. Akhirnya saya mencari kesibukan yang positif dan sesuai dengan bakat. 

Setelah searching n browsing, ada DJ Arie Broadcasting Scholl yang riwayatnya udah lama malang melintang, dan jatuh bangun kaya lagu mbak Kristina…. di dunia sekolah penyiar se Bandung. Hebatnya data alumninya lengkap dan sudah pada kerja di radio2 beken se-bandung n jakarta, palembang, bengkulu, tapi pada saat itu tahun 2010 yang dari Medan baru saya…yang jadi presenter TV juga ada lho, si Viko Insert, tuh alumninya juga……(mas Arie, bagi cireng atuh…udah saya puja puji…hee

Saya pikir keterampilan ini juga penting banget sekaligus sejalan dengan profesi saya sebagai dosen nantinya, jualan cuap-cuap, hee... Sebenernya saya bukan mau jadi penyiar, tapi mencuri ilmu dari penyiar boleh donk. Karena yang dipelajari adalah teknik komunikasi juga. Bukan juga saya mau jadi presenter di televisi, yah...yang lokal2 aja lah dulu. MC acara 17an di kampung, trus lanjut di acara perwiritan ibu2 se- RT, meningkat di acara kawinan, hee...lalu lanjut jadi pembicara di acara seminar…haiyya!! 

MC plus presenter mana yang gak kenal dengan Indi barends, Farhan, Cici panda, Fitri tropika, Shaqhaz haq, de el el. Mereka merupakan presenter papan atas yang sudah teruji kualitasnya. 

Jangan sepele dengan profesi MC lho...kata bos dj arie broadcasting school nih, ada siswa yang tampangnya ampun DJ deh buruknya (untung gak pake nama ya...kalo gak, kena deh pasal pencemaran nama baik) tapi MC dimana-mana, gajinya aja per-bulan lebih dari 8 jt. Duh, cape dehhhh.........

kalo ingat saya kuliah s2 udah ngabisin puluhan juta, dan bekerja sebagai abdi Negara…gajinya juga nggak nyampe segitu (udah ditambah mocok-mocok dan menjaja ilmu bagi yang membutuhkan, hee). 

So, untuk menjadi dosen nantinya, komunikasi dan rekan-rekan komunikasi penting banget, bayangkan coba kalau kita tidak bisa berkomunikasi dengan baik… Pantes juga dulu mahasiswa saya bolak-balik ke luar kelas, alasannya ke toilet lah, dipanggil dosenlah...bisa jadi karena informasi yang saya berikan tidak menarik, atau karena saya membawakannya tidak menarik. 

Kesimpulannya..berlatihlah anda berkomunikasi dengan diri sendiri dulu, lalu dengan teman, orang terdekat, musuh anda dan lain lain. Ternyata kita tidak perlu menjadi orang lain dalam berbicara…  
Just Learn to be You & Dare to be Different 

Febrina Kaban

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

0 Response to "BELAJAR NGOMONG DARI SEKOLAH PENYIAR"

Post a Comment