DISTOSIA PERSALINAN KARENA KELAINAN UTERUS

Uterus

1. Retroflexio uteri. 
Retroflexio uteri gravidi yang tetap menimbulkan abortus atau retroflexio uteri gravidi incarcerate. Jarang sekali kehamilan pada uterus dalam retroflexio mencapai umur cukup bulan. Jika ini terjadi, maka pada partus dapat terjadi rupture uteri.

2. Prolapsus uteri. 
Biasanya prolapsus uteri yang inkomplit berkurang karena setelah bulan ke 4 uterus naik dan keluar dari rongga panggul kecil. Tetapi ada kalanya portio tetap nampak dalam vulva disebabkan elongation colli. Kadang-kadang fortio ini menjadi oedemateus dan dapat menimbulkan dystocia.

3. Antefleksi 
Antefleksi yang berlebih pada uterus hamil yang membesar biasanya disertai dengan diastasis muskulus rektus abdominalis dan perut menggantung. Bila posisi abnormal uterus tersebut menghalangi penyebaran kekuatan kontraksi uterus kearah servix, dilatasi servix, demikian pula penurunan bagian terendah akan terhambat.

 4. Retrofleksi 
Retrofleksi uterus hamil yang persisten biasanya tidak mendukung kehamilan lebih lanjut bila reposisi spontan atau artifisial tidak terjadi, wanita tersebut mengalami abnormal atau menjalani gejala-gejala yang disebabkan interserasi uterus sebelum kehamilan bulan ke-4. (Obstetric Williams).

Sumber: 
1. Winkjosastro. Ilmu Kebidanan, Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, Jakarta;2002.
2. Cunningham. Obstetric Williams. penerbit buku kedokteran ECG, Jakarta;2006.
3. IBG Manuaba dkk. Pengantar Kuliah Obstetri. EGC. Jakarta;2006

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

0 Response to "DISTOSIA PERSALINAN KARENA KELAINAN UTERUS"

Post a Comment