PERSIAPAN UNTUK PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK

A. PENGERTIAN PEMERIKSAAN LABORATORIUM 
Pemeriksaan laboratorium adalah suatu tindakan dan prosedur tindakan dan pemeriksaan khusus dengan mengambil bahan atau sampel dari penderita dapat berupa urine (air kencing), darah, sputum (dahak ), atau sampel dari hasil biopsi

B. TUJUAN PEMERIKSAAN LABORATORIUM 
Adapun beberapa tujuan dari pemeriksaan laboratorium antara lain sebagai berikut.
  1. Mendeteksi penyakit 
  2. Menentukan risiko 
  3. Skrining/uji saring adanya penyakit subklinis 
  4. Konfirmasi pasti diagnosis 
  5. Menemukan kemungkinan diagnostik yang dapat menyamarkan gejala klinis 
  6. Membantu pemantauan pengobatan 
  7. Menyediakan informasi prognostik/perjalanan penyakit 
  8. Memantau perkembangan penyakit 
  9. Mengetahui ada tidaknya kelainan/penyakit yang banyak dijumpai dan potensial membahayakan
  10. Memberi ketenangan baik pada pasien maupun klinisi karena tidak didapati penyakit  
C. PRA INSTRUMENTASI
Tahapan pra instrumentasi meliputi: 
  1. Pemahaman instruksi dan pengisian formulir laboratorium.   
  2. Persiapan penderita  
  3. Persiapan alat yang akan dipakai  
  4. Cara pengambilan sampel   
  5. Penanganan awal sampel (termasuk pengawetan) dan transportasi. 
1. Pemahaman Instruksi dan Pengisian Formulir 
Pemahaman instruksi harus diperhatikan,  hal ini penting untuk menghindari pengulangan pemeriksaan yang tidak penting, membantu persiapan pasien sehingga tidak merugikan pasien dan menyakiti pasien. Pengisian formulir dilakukan secara lengkap meliputi identitas pasien: nama, alamat/ruangan, umur, jenis kelamin, data klinis/diagnosa, dokter pengirim, tanggal dan kalau diperlukan pengobatan yang sedang diberikan. Hal ini penting untuk menghindari tertukarnya hasil ataupun dapat membantu intepretasi hasil terutama pada pasien yang mendapat pengobatan khusus dan jangka panjang. 

2. Persiapan Penderita 
  1. Puasa. Dua jam setelah makan sebanyak kira-kira 800 kalori akan mengakibatkan peningkatan volume plasma, sebaliknya setelah berolahraga volume plasma akan berkurang. Perubahan volume plasma akan mengakibatkan perubahan susunan kandungan bahan dalam plasma dan jumlah sel darah. 
  2. Obat. Penggunaan obat dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan hematologi misalnya : asam folat, Fe, vitamin B12 dll. Pada pemberian kortikosteroid akan menurunkan jumlah eosinofil, sedang adrenalin akan meningkatkan jumlah leukosit dan trombosit. Pemberian transfusi darah akan mempengaruhi komposisi darah sehingga menyulitkan pembacaan morfologi sediaan apus darah tepi maupun penilaian hemostasis. Antikoagulan oral atau heparin mempengaruhi hasil pemeriksaan hemostasis. 
  3. Waktu Pengambilan. Umumnya bahan pemeriksaan laboratorium diambil pada pagi hari terutama pada pasien rawat inap. Kadar beberapa zat terlarut dalam urin akan menjadi lebih pekat pada pagi hari sehingga lebih mudah diperiksa bila kadarnya rendah. Kecuali ada instruksi dan indikasi khusus atas perintah dokter. Selain itu juga ada pemeriksaan yang tidak melihat waktu berhubung dengan tingkat kegawatan pasien dan memerlukan penanganan segera disebut pemeriksaan sito. Beberapa parameter hematologi seperti jumlah eosinofil dan kadar besi serum menunjukkan variasi diurnal, hasil yang dapat dipengaruhi oleh waktu pengambilan. Kadar besi serum lebih tinggi pada pagi hari dan lebih rendah pada sore hari dengan selisih 40-100 µg/dl. Jumlah eosinofil akan lebih tinggi antara jam 10 pagi sampai malam hari dan lebih rendah dari tengah malam sampai pagi. 
  4. Posisi pengambilan, Posisi berbaring kemudian berdiri mengurangi volume plasma 10 % demikian pula sebaliknya. Hal lain yang penting pada persiapan penderita adalah menenangkan dan memberitahu apa yang akan dikerjakan sebagai sopan santun atau etika sehingga membuat penderita atau keluarganya tidak merasa asing atau menjadi obyek. 
3. Persiapan Alat yang Akan Dipakai 
  1. Persiapan Alat. Dalam mempersiapkan alat yang akan digunakan selalu diperhatikan instruksi dokter sehingga tidak salah persiapan dan berkesan profesional dalam bekerja. 
  2. Pengambilan Darah. Yang harus dipersiapkan antara lain, kapas alkohol 70 %, karet pembendung (torniket), spuit sekali pakai umumnya 2.5 ml atau 5 ml, penampung kering bertutup dan berlabel. Penampung dapat tanpa anti koagulan atau mengandung anti koagulan tergantung pemeriksaan yang diminta oleh dokter. Kadang-kadang diperlukan pula tabung kapiler polos atau mengandung antikoagulan. 
  3. Penampungan Urine. Digunakan botol penampung urin yang bermulut lebar, berlabel, kering, bersih, bertutup rapat dapat steril (untuk biakan) atau tidak steril. Untuk urin kumpulan dipakai botol besar kira-kira 2 liter dengan memakai pengawet urin. 
  4. Penampung khusus. Biasanya diperlukan pada pemeriksaan mikrobiologi atau pemeriksaan khusus yang lain. Yang penting diingat adalah label harus ditulis lengkap identitas penderita seperti pada formulir termasuk jenis pemeriksaan sehingga tidak tertukar. 
4. Cara pengambilan sampel 
Pada tahap ini perhatikan ulang apa yang harus dikerjakan, lakukan pendekatan dengan pasien atau keluarganya sebagai etika dan sopan santun, beritahukan apa yang akan dikerjakan. Selalu tanyakan identitas pasien sebelum bekerja sehingga tidak tertukar pasien yang akan diambil bahan dengan pasien lain. Karena kepanikan pasien akan mempersulit pengambilan darah karena vena akan konstriksi. Darah dapat diambil dari vena, arteri atau kapiler. Syarat mutlak lokasi pengambilan darah adalah tidak ada kelainan kulit di daerah tersebut, tidak pucat dan tidak sianosis. Lokasi pengambilan darah vena : umumnya di daerah fossa cubiti yaitu vena cubiti atau di daerah dekat pergelangan tangan. Selain itu salah satu yang harus diperhatikan adalah vena yang dipilih tidak di daerah infus yang terpasang/sepihak harus kontra lateral. Darah arteri dilakukan di daerah lipat paha (arteri femoralis) atau daerah pergelangan tangan (arteri radialis). Untuk kapiler umumnya diambil pada ujung jari tangan yaitu telunjuk, jari tengah atau jari manis dan anak daun telinga. Khusus pada bayi dapat diambil pada ibu jari kaki atau sisi lateral tumit kaki. 

5. Penanganan Awal Sampel dan Transportasi 
Pada tahap ini sangat penting diperhatikan karena sering terjadi sumber kesalahan ada disini. Yang harus dilakukan : 
  1. Catat dalam buku ekspedisi dan cocokan sampel dengan label dan formulir. Kalau sistemnya memungkinkan dapat dilihat apakah sudah terhitung biayanya (lunas). 
  2. Jangan lupa melakukan homogenisasi pada bahan yang mengandung antikoagulan 
  3. Segera tutup penampung yang ada sehingga tidak tumpah 
  4. Segera dikirim ke laboratorium karena tidak baik melakukan penundaan 
  5. Perhatikan persyaratan khusus untuk bahan tertentu seperti darah arteri untuk analisa gas darah, harus menggunakan suhu 4-8°C dalam air es bukan es batu sehingga tidak terjadi hemolisis. Harus segera sampai ke laboratorium dalam waktu sekitar 15-30 menit. Perubahan akibat tertundanya pengiriman sampel sangat mempengaruhi hasil laboratorium. Sebagai contoh penundaan pengiriman darah akan mengakibatkan penurunan kadar glukosa, peningkatan kadar kalium. Hal ini dapat mengakibatkan salah pengobatan pasien. Pada urin yang ditunda akan terjadi pembusukan akibat bakteri yang berkembang biak serta penguapan bahan terlarut misalnya keton. Selain itu nilai pemeriksaan hematologi juga berubah sesuai dengan waktu.
D. PERSIAPAN PEMERIKSAAN LABORATORIUM/SPESIMEN

A. DARAH 
Pemeriksaan darah merupakan pemeriksaan yang menggunakan bahan atau spesimen darah. Antara lain : 
1. Darah Rutin : 
  • Hemoglobin/HB   : Untuk mendeteksi adanya penyakit anemia dan ginjal  
  • Hematokrit/HT   : Mengukur konsentrasi sel darah merah dalam darah  
  • Trombosit   : Mendeteksi adanya trombositopenia dan trombositosis 
2. Darah Kimia : 
  • SGPT (serum glumatik piruvik transaminase) :Pemeriksaan SGPT digunakan untuk mendeteksi adanya kerusakan hepatoseluler.  
  • Albumin : Pemeriksaan albumin dilakukan untuk mendeteksi kemampuan albumin yang disintesis oleh hepar, yang bertujuan untuk menentukan adanya gangguan hepar seperti luka bakar, gangguan ginjal.  
  • Asam Urat : Pemeriksaan asam urat dilakukan untuk mendeteksi penyakit pada ginjal, luka bakar dan kehamilan.  
  • Bilirubin : Pemeriksaan bilirubin dilakukan untuk mendeteksi kadar bilirubin. Bilirubin direct dilakukan untuk mendeteksi adanya ikterik obstruktif oleh batu/ neoplasma, hepatitis. Bilirubin indirect dilakukan untuk mendeteksi adanya anemia, malaria.  
  • Ekstrogen : Pemeriksaan ekstrogen dilakukan untuk mendeteksi disfungsi ovarium, gejala menopause dan pasca menopause.  
  • Gas Darah Arteri : Pemeriksaan gas darah arteri dilakukan untuk mendeteksi gangguan keseimbangan asam basa yang disebabkan oleh gangguan respiratorik/ gangguan metabolik. 
  • Gula Darah Puasa : Pemeriksaan ini dilakukan untuk mendeteksi adanaya diabetes.  
  • Gula Darah Postprandial: Pemeriksaan ini dilakukan untuk mendeteksi adanya diabetes, pemeriksaan dilakukan setelah makan.  
  • Gonadotropin Korionik Manusia (HCG). Pemeriksaan ini dilakukan untuk mendeteksi kehamilan. 
B. URINE 
a. Pemeriksaan urine merupakan pemeriksaan yang menggunakan bahan atau spesimen urine. 
Antara lain : 
  • Asam urat : Pemeriksaan ini dilakukan untuk mendeteksi berbagai kelainan pada penyakit ginjal, eklampsia, keracunan timah hitam dan leukemia.  
  • Bilirubin : Pemeriksaan ini dilakukan untuk mendeteksi penyakit obstruktif saluran empedu, penyakit hepar dan kanker hepar.  
  • Human Chorionic Gonadotropin ( HCG ) : Pemeriksaan ini dilakukan untuk mendeteksi adanya kehamilan 
b. Jenis urine 
  1. Urine sewaktu. Urine yang dikeluarkan seawaktu- waktu bila diperlukan pemeriksaan  
  2. Urine pagi. Urine yang pertama dikeluarkan sewaktu pasien bangun tidur  
  3. Urine pasca prandial. Urine yang pertama kali dikeluarkan setelah pasien makan  
  4. Urine 24 jam : urine yang dikumpulkan selama 24 jam Pemeriksaan lain yang menggunakan spesimen urine antara lain, pemeriksaan urilinogen untuk menentukan kadar kerusakan hepar, penyakit hemolisis dan infeksi berat. Pemeriksaan urinealisasi digunakan untuk menentukan berat jenis kadar glukosa dan pemeriksaan lainnya. 
C. FESES 
Pemeriksaan dengan bahan feses dilakukan untuk mendeteksi adanya kuman seperti, salmonella, shigella, escherichiacoli, staphylococcus dll. 
Persiapan dan Pelaksanaan : 
  1. Tampung bahan dengan menggunakan spatel steril  
  2. Tempatkan feses dalam wadah steril dan ditutup  
  3. Feses jangan dicampur dengan urine
  4.  Jangan berikan Barium atau minyak mineral yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri.
  5.  berikan label nama dan tanggal pengambilan bahan pemeriksaan 
D. SPUTUM 
Pemeriksaan dengan bahan sekret atau sputum dilakukan untuk mendeteksi adanya kuman. 
Persiapan dan Pelaksanaan : 
  1. Siapkan wadah dalam keadaan steril  
  2. Dapatkan sputum pada pagi hari sebelum makan  
  3. Anjurkan pasien untuk batuk agar mengeluarkan sputum  
  4. Pertahankan wadah dalam keadaan tertutup  
  5. Bila kultur untuk pemeriksaan BTA (Bakteri Tahan Asam) ikut instruksi yang ada pada botol penampung. Biasanya diperlukan 5-10 cc sputum yang dilakukan selama 3 hari berturut turut 

PERSIAPAN PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK 
1. Ultrasonografi ( USG ) 
USG merupakan suatu prosedur diagnosis yang dilakukan di atas permukaan kulit/ di rongga tubuh menghasilkan suatu ultrasound di dalam jaringan. Pemeriksaan ini digunakan untuk melihat struktur jaringan tubuh, untuk mendeteksi berbagai kelainan pada abdomen, otak, jantung dan ginjal. 
Persiapan dan Pelaksanaan : 
  1. Lakukan informed consent 
  2. Anjurkan pasien untuk berpuasa makan dan minum 8-12 jam sebelum pemeriksaan USG aorta abdomen, kantung empedu, hepar, limpa dan pankreas.  
  3. Oleskan Jelly konduktif pada permukaan kulit yang akan dilakukan USG  
  4. Transduser dipegang dengan tangan dan gerakan ke depan dan ke belakang diatas permukaan kulit.  
  5. Lakukan antara 10-30 menit  
  6. Premedikasi jarang dilakukan, hanya bila pasien dalam keadaan gelisah  
  7. Pasien tidak boleh merokok sebelum pemeriksaan untuk mencegah masuknya udara.  
  8. Pada pemeriksan obstruktif ( Trimester pertama & kedua ) pelvis dan ginjal pasien ketiga, pemeriksaan dilakukan pada saat kandung kemih kosong.  
  9. Bila pemeriksaan pada jantungn anjurkan untuk bernafas secara perlahan- lahan  
  10. Bila pemeriksaan pada otak, lepaskan semua perhiasan dari leher dan jepit rambut dari kepala. 
2. RONTGEN 
Rontgen atau dikenal dengan sinar x merupakan pemeriksaan yang memanfaatkan peran sinar x untuk melakukan skrining dan mendeteksi kelainan pada berbagai organ diantaranya jantung, abdomen, ginjal, ureter, kandung kemih, tenggorokan dan rangka. 
Persiapan dan Pelaksanaan : 
  1. Lakukan informed consent  
  2. Tidak ada pembatasan makanan / cairan  
  3. Pada dada pelaksanaan foto dengan posisi PA (Posterior Anterior) dapat dilakukan dengan posisi berdiri dan PA lateral dapat juga dilakukan.  
  4. Anjurkan pasien untuk tarik nafas dan menahan nafas pada wakru pengambilan foto sinar x.  
  5. Pada jantung, foto PA dan lateral kiri dapat diindikasikan untuk mengevaluasi ukuran dan bentuk jantung.  
  6. Pada abdomen, baju harus dilepaskan dan gunakan baju kain, pasien tidur terlentang dengan tangan menjauh dari tubuh serta testis harus dilindungi.  
  7. Pada tengkorak, penjepit rambut, kacamata dan gigi palsu harus dlepaskan sebelum pelaksanaan foto.  
  8. Pada rangka, bila dicurigai terdapat fraktur maka anjurkan puasa dan immobilisasi pada daerah fraktur. 
3. PAP SMEAR (Papanicolaou Smear
Pap smear merupakan pemeriksaan sitologi yang digunakan untuk mendeteksi adanya kanker serviks atau sel prakanker, mengkaji efek pemberian hormon seks serta mengkaji respons terhadap kemoterapi dan radiasi. 
Persiapan dan pelaksanaan : 
  1. Lakukan informed consent  
  2. Tidak ada pembatasan makanan dan cairan  
  3. Anjurkan pasien untuk tidak melakukan irigasi vagina ( pembersihan vagina dengan zat lain ) memasukan obat melalui vagina atau melakukan hubungan seks sekurang- kurangnya 24 jam  
  4. Spekulum yang sudah dilumasi dengan air dengan air megalir dimasukan ke vagina .  
  5. Pap stick digunakan untuk mengusap serviks kemudian pindahkan ke kaca mikroskop dan dibenamkan ke dalam cairan fiksasi.  
  6. Berikan label nama dan tanggal pemeriksaan 
4. MAMMOGRAFI 
Merupakan pemeriksaan dengan bantuan sinar x yang dilakukan pada bagian payudara untuk mendeteksi adanya kista / tumor dan menilai payudara secara periodik. 
Persiapan dan Pelaksanaan : 
  1. Lakukan informed consent  
  2. Tidak ada pembatasan cairan dan makanan  
  3. Baju dilepas sampai pinggang dan perhiasan pada leher  
  4. Gunakan pakaian kertas / gaun bagian depan terbuka  
  5. Anjurkan pasien untuk duduk dan letakan payudara satu per satu diatas meja kaset sinar x. 
  6. Lalu lakukan pemeriksaan 
5. ENDOSKOPI 
Pemeriksaan yang dilakukan pada saluran cerna untuk mendeteksi adanya kelainan pada saluran cerna. Contoh : varises, esophagus, neoplasma, peptic ulcer 

6. KOLONOSKOPI 
Pemeriksaan dilakukan pada saluran colon dan sigmoid untuk mendeteksi adanya kelainan pada saluran colon. 
Contoh : varises, hemoroid, neoplasma dll 

7. CT. Scaning 
Pemeriksaan spesifik/khusus untuk melihat organ yang lebih dalam dan terlokalisir serta khusus. Contoh : organ dalam tengkorak dan organ dalam abdomen

 8. EEG 
Pemeriksaan dilakukan untuk melihat hantaran listrik pada otak (melihat kelainan pada gel. Otak) Indikasi : epilepsy, trauma capitis Dengan memasangkan elektroda pada bagian kepal klien. 

9. EKG 
Pemeriksaan dilakukan untuk melihat sistem hantaran/konduksi dari jantung indikasi : MCI, Angina fektoris, gagal jantung 

Sumber
Nursalam.2008. Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik.Jakarta : Salemba Medika Ambarwati, E R, dkk. 2009. KDPK Kebidanan Teori dan Aplikasi. Yogyakarta: Nuha Medika Eko, Nurul, dkk. 2010. KDPK (Keterampilan Dasar Praktik Klinik) Kebidanan.Yogyakarta: Pustaka Rihamna Uliyah, Musrifatul, dkk. 2008. Keterampilan Dasar Praktik Klinik untuk Kebidanan. Jakarta: 

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

0 Response to "PERSIAPAN UNTUK PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK"

Post a Comment