MANAJEMEN AKTIF KALA III (TIGA)



Defenisi Manajemen Aktif Kala Tiga 
Manajemen Aktif Kala Tiga adalah mengupayakan kontraksi yang adekuat dari uterus dan mempersingkat waktu kala tiga, mengurangi jumlah kehilangan darah, menurunkan angka kejadian retensio plasenta.

Cara penatalaksanaan kala persalinanan plasenta dapat menyebabkan variasi jumlah perdarahan yang dialami ibu. Percobaan kala tiga Bristol di Ingris, yang umumnya memberikan obat oksitosin pada ibu setelah bayi baru lahir (untuk memastikan distosia bahu tidak terjadi), menunjukkan bahwa lebih sedikit darah yang hilang pada penatalaksanaan aktif kala tiga persalinan dibandingkan pada penatalaksanaan fisiologis kala tiga. Penatalaksanaan Aktif Kala Tiga adalah pemberian oksitosin segera setelah perlahiran bayi, dan menggunakan traksi tali pusat terkendali untuk pelahiran plasenta. Penelitian selanjutnya menginformasikan kehilangan darah yang jauh lebih sedikit pada penatalaksanaan aktif kala tiga, bahkan pada populasi yang beresiko rendah mengalami perdarahan post-partum. Bidan harus yakin bahwa hanya ada satu bayi yang akan dilahirkan sebelum memberikan oksitosin setelah pelahiran (Varney, 2008). 

Penatalaksanaan Aktif Kala tiga merupakan kebijakan yang mengharuskan dilakukannya pemberian uterotonik profilaktik sebagai tindakan pencegahan untuk menurunkan risiko perdarahan postpartum tanpa memedulikan status resiko obstetrik ibu. Kebijakan penatalaksanaan aktif kala tiga biasanya meliputi pemberian rutin agens uterotonik, baik secara intravena, intramuscular maupun secara oral. Pemberian ini dilakukan bersamaan dengan pengkleman tali pusat segera setelah kelahiran bayi dan pelahiran plasenta dengan menggunakan traksi tali pusat terkontrol. Jika setelah dikaji ternyata ibu juga beresiko tinggi mengalami perdarahan postpartum (misalnya, kelahiran kembar, grand multipara), infus profillaktik dosis uteronika yang lebih besar yang dilarutkan dalam cairan intravena dapat diberikan selama beberapa jam setelah kelahiran. Hal ini juga dianggap sebagai bagian dari kebijakan penatalaksanaan aktif. Penatalaksanaan aktif kala tiga merupakan kebijakan penatalaksanaan persalinan kala tiga yang paling banyak dilakukan di dunia (Myles, 2011, hal. 499). 

Pemijatan uterus setelah pelahiran plasenta direkomendasikan oleh banyak orang untuk mencegah perdarahan postpartum. Oksitosin, ergonovin, dan multilergenovin digunakan digunakan secara luas pada persalinan normal kala III, tetapi waktu pemberian berbeda pada berbagai institusi. Oksitosin yang diberikan sebelum pelahiran plasenta akan mengurangi perdarahan. Namun, jika obat ini diberikan sebelum pelahiran plasenta, dapat memerangkap neonatus kembar yang kedua, yang belum terlahir dan yang tidak terdiagnosis (Williams, 2013, hal. 417). 

Manajemen Aktif Kala Tiga telah dianggap sebagai cara menurunkan hemoragi postpartum pada ibu dengan faktor resiko peningkatan kehilangan darah dan manajemen ini telah didukung oleh World Health Organization sebagai suatu cara menurunkan perdarahan postpartum ketika ada keterbatasan akses mendapatkan produk darah atau sumber lain. Manajemen aktif meliputi penggunaan oksitosin atau ergotamin baik pada kelahiran bahu anterior bayi atau segera setelah kelahiran bayi, pengkleman awal tali pusat, dan penarikan terkontrol terhadap tali pusat untuk memudahkan kelahiran plasenta. Dalam hal penatalaksanaan kala tiga, contoh hal tersebut pada situasi ketika ibu meminta secara spesifik agar obat uteronika tidak diberikan dalam asuhan kala tiganya. Dalam hal ini, bidan harus menjelaskan berbagai situasi yang memungkinkan keputusan tersebut harus dibalik. Jika obat uteronika tidak digunakan, keinginan ibu tersebut harus dicatat dalam catatan klien pada masa antenatal (Myles, 2011, hal. 499). 

Tujuan Manajemen Aktif Kala Tiga 
Manajemen Aktif Kala Tiga bertujuan untuk menghasilkan kontraksi uterus yang lebih efektif dan efisien sehingga dapat memperpendek waktu kala Tiga persalinan dan mengurangi kehilangan darah dibandingkan dengan penatalaksanaan fisiologis. 
Hati – hati : 
  1. Dugaan kehamilan ganda 
  2. Riwayat retensi plasenta 
  3. Inversi Uteri ( Yanti, 2010) 
Tujuan manajemen aktif kala Tiga adalah untuk menghasilkan kontraksi uterus yang lebih efektif sehingga dapat mempersingkat waktu keluarnya plasenta, mencegah perdarahan dan mengurangi kehilangan darah kala tiga persalinan jika dibandingkan dengan penatalaksanaan fisiologis (Sondakh, 2013, hal .136). 

Keuntungan Manajemen aktif kala Tiga 
  1. Mengurangi kejadian perdarahan postpartum 
  2. Mengurangi lamanya kala tiga 
  3. Mengurangi penggunaan tranfusi darah 
  4. Mengurangi penggunaan terapi oksitosin (Sulistyawati, 2010, hal.160). 
Selama dekade terakhir, penilitian klinis telah menunjukkan bahwa manajemen aktif kala Tiga dapat menurunkan kejadian perdarahan postpartum, memperpendek waktu yang dibutuhkan untuk kelahiran plasenta, mengurangi kemungkinan, terjadinya retensio plasenta dan mengurangi penggunaan transfusi darah dan terapi oksitosin. Berdasarkan penelitian ini, WHO telah merekomendasikan agar semua dokter dan bidan melaksanakan manajemen aktif kala Tiga. Hal ini membedakan dari asuhan kebidanan kala tiga hanya satu cara : pemberian oksitosin segera setelah bayi baru lahir untuk merangsang kontraksi uterus dan mempercepat pelepasan plasenta. Dalam semua hal lainnya, langkah-langkah manajemen aktif adalah sama dengan langkah – langkah yang selam ini ditempuh oleh para bidan. 

Keuntungan manajemen aktif kala tiga, antara lain : 
  1. Lama kala III lebih singkat 
  2. Jumlah perdarahan berkurang sehingga dapat mencegah perdarahan postpartum. 
  3. Menurunkan kejadian retensio plasenta (Djami, 2013, hal .257).
Uteronika 
  1. Ergometrin 0,25 mg intravena.  Obat ini bekerja dalam 45 detik, oleh karena itu, sangat berguna dalam mempertahankan kontraksi cepat jika jika kerja uterus hipotonik menimbulkan perdarahan. Jika dokter tidak ada dalam situasi darurat tersebut, bidan dapat memberikan injeksi.
  2. Kombinasi ergometrin dan oksitosin (merek yang paling banyak digunakan adalah Syntometrine). Prepaparat yang umumnya diberikan adalah 1 ml Syntometrine, yang mengandung oksitosin 5 International Units (UI) dan 0,5 mg ergometrin maleat, keduanya termasuk dalam kelompok obat yang dikenal sebagai oksitosin yang menyebabkan kontraksi uterus. Rute pemberian terpilih adalah secara intarmuskular, dan lokasi pemberian adalah bagian lateral paha yang mudah dijangkau. Komponen syntocinon dari syntometrine bekerja dalam waktu 2 hingga 3 menit dan bertahan hanya selama 5 hingga 15 menit, sementara ergometrin membutuhkan waktu 6 sampai 7 menit untuk bekerja tetapi dapat bertahan hingga 2 jam (Hall, 2013, hal. 138). Kerja gabungan ini menghasilkan kontraksi uterus yang cepat, kuat dan tahan lama hingga beberapa jam. Obat ini biasanya diberikan pada saat bayi lahir, sehingga menstimulasi kerja uterus yang baik pada awal kala tiga (Myles, 2011, hal. 500). Ergometrin dapat menimbulkan efek samping yang tidak diinginkan seperti mual, muntah, sakit kepala, dan meningkatnya tekanan darah, jika penggunaan Ergometrin dikontraindikasikan, Ergometrin 0,5 mg tidak boleh diberikan lebih dari dua dosis karena dapat menyebabkan sakit kepala, mual, dan peningkatan tekanan darah, contohnya jika sang ibu menderita hipertensi, maka yang diberikan adalah oksitosin. Jika oksitosin intravena dibutuhkan, dosis sebesar 5 IU harus diberikan secara perlahan oleh praktisi yang berpengalaman(Hall, 2013, hal. 139). Browning (1974, dalam Williams, 2013, hal .418) memaparkan efek samping yang serius akibat pemberian 0,5 mg ergomertin secara intramuscular pada empat perempuan pascapersalinan. Dua perempuan tersebut mengalami hipertensi berat, perempuan ketiga mengalami hipertensi dan kejang dan yang ke empat mengalami henti jantung. Kami juga telah melihat kejadian vasokontriksi berat dari dua zat tersebut kandungan yang diberikan secara intravena, yaitu semua denyut perifer hilang, dan diperlukan natrium nitroprusida untuk memulihkan perfusi. Sayangnya, ibu tetap mengalami cedera iskemik hipoksik serebri. 
  3. Oksitosin (merek yang paling banyak digunakan adalah Syntocinon) Oksitosin adalah bentuk sintesis oksitosin alami yang diproduksi dalam pituitary posterior, dan aman digunakan dalam konteks yang lebih luas dibandingkan kombinasi agens ergometrin. Obat ini dapat diberikan, baik secara injeksi intravena maupun intra muscular. Namun demikian, pemberian oksitosin melalui bolus intravena dapat menyebabkan hipotensi yang berat dan fatal, terutama jika terdapat perburukan kardiovaskular. (Myles, 2011, hal. 500). Penggunaan 10 IU Syntocinin melalui injeksi intramuscular, suatu kejadian yang sistematik yang memeriksa kegunaan oksitosin sebagai profilaktik selama persalinan kala tiga menyimpulkan bahwa oksitosin bermanfaat dalam pencegahan perdarahan postpartum. Hanya ada sedikit bukti yang mendukung penggunaan ergometrin secara tersendiri versus Syntocinon atau produk gabungan untuk mencegah perdarahan postpartum lebih dari 1000 ml dan para peneliti merekomendasi penelitian lebih lanjut untuk mengevaluasi penggunaan obat-obatan tersebut. Kajian selanjutnya menemukan sedikit penurun PPH sebesar 500 ml pada penggunaan kombinasi ergometrin Syntocinon, tetapi tidak ditemukan perbedaan antara kelompok yang kehilangan darah lebih dari 1000 ml. Para peneliti menyimpulkan efek yang tidak diinginkan seperti mual, muntah dan meningkatkannya tekanan darah diastolic harus dipertimbangkan terhadap berkurangnya kehilangan darah (Hall, 2013, hal . 139). 
  4. Prostaglandin. Penggunaan Prostaglandin untuk penatalaksanaan kala tiga sampai saat ini lebih sering berkaitan dengan pengobatan perdarahan pascapartum daripada profilaksis. Hal ini kemungkinan terjadi akibat lebih mahalnya obat ini dibandingkan dengan uteronika yang telas dibahas sebelumnya. Agens prostaglandin juga berkaitan dengan efek samping diare dan komplikasi kardiovaskular menigkatnya isi sekuncup dan frekuensi jantung. Pemberian prostaglandin paling efektif jika diberikan secara intramular (injeksi secara langsung ke dalam dinding uterus). Misoprostol oral juga telah digunakan sebagai obat dalam penatalaksanaan aktif persalinan kala tiga. Suatu uji coba terkendali secara acak membandingkan misoprostol oral dengan oksitosin intramuscular setelah pelahiran, dan tidak menemukan adanya perbedaan yang bermakna antara kelompok yang diteliti dalam perdarahan pascapersalinan, durasi kala tiga, banyak wanita yang menggigil dalam kelompok misoprostol dan penelitian lain menemukan bahwa misoprostol dapat menyebabkan diare pascapersalinan (Hall, 2013, hal. 139).  

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

2 Responses to "MANAJEMEN AKTIF KALA III (TIGA)"

  1. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya IBU WINDA posisi sekarang di malaysia
      bekerja sebagai ibu rumah tangga gaji tidak seberapa
      setiap gajian selalu mengirimkan orang tua
      sebenarnya pengen pulang tapi gak punya uang
      sempat saya putus asah dan secara kebetulan
      saya buka FB ada seseorng berkomentar
      tentang AKI NAWE katanya perna di bantu
      melalui jalan togel saya coba2 menghubungi
      karna di malaysia ada pemasangan
      jadi saya memberanikan diri karna sudah bingun
      saya minta angka sama AKI NAWE
      angka yang di berikan 6D TOTO tembus 100%
      terima kasih banyak AKI
      kemarin saya bingun syukur sekarang sudah senang
      rencana bulan depan mau pulang untuk buka usaha
      bagi penggemar togel ingin merasakan kemenangan
      terutama yang punya masalah hutang lama belum lunas
      jangan putus asah HUBUNGI AKI NAWE 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS KAMI PESUGIHAN TAMPA TUMBAL
      tak ada salahnya anda coba
      karna prediksi AKI tidak perna meleset
      saya jamin AKI NAWE tidak akan mengecewakan

      Delete