ASUHAN BBL DAN BALITA BERDASARKAN EVIDANCE BASE

1.1 Baby Frendly
Inisiatif Sayang Bayi di seluruh dunia adalah sebuah program dari Organisasi Kesehatan Dunia dan UNICEF. Ini didirikan pada tahun 1992 untuk mendorong rumah sakit bersalin untuk melaksanakan Sepuluh Langkah Sukses Menyusui dan belatih sesuai dengan kode internasional Pemasaran Pengganti ASI.

Inisiatif Sayang Bayi bekerja dengan sistem perawatan kesehatan untuk memastikan standar tinggi perawatan dalam hubungannnya dengan pemberian makanan bayi untuk ibu hamil dan bayi. Dukungan diberikan untuk fasilitas pelayanan kesehatan yang berusaha untuk menerapkan praktek terbaik, dan penilaian dan proses akreditasi mengakui mereka yang telah mencapai standar yang diperlukan. Rumah sakit dan unit bersalin menetapkan contoh kuat bagi ibu baru. Baby-Friendly Hospital Initiative (BFHI), diluncurkan pada tahun 1991, adalah upaya oleh UNICEF dan Organisasi Kesehatan Dunia untuk memastikan bahwa semua maternities, apakah berdiri bebas atau di rumah sakit, menjadi pusat dukungan menyusui.

Di Kuba, dimana 49 dari 56 negara dan fasilitas rumah sakit bersalin adalah bayi-ramha, tingkat pemberian ASI eksklusif di empatmounths hampir tiga kali lipat dalam enam tahun dari 25% pada tahun 1990 menjadi 72% pada tahun 1996. Dalam dua tahun pertama pelaksanaan BFHI di Ruma Sakit Pusat Libreville di Gabon, kasus diare neonatal turun 15%, dehidrasi akibat diare menurun sebesar 14% dan angka kematian menurun sebesar 8%. Di Cina, yang kini memiki lebih dari 6.000 bay Rumah Sakit Ramah, ASI eksklusif di daerah pedesaan naik dari 29% pada tahun 1992 menjadi 68% pada tahun1994; di daerah perkotaan, peningkatan dari 10% menjadi 48%. Universitas Katolik Chile, Santiago, dimulai salah satu dari bayi-ramah rumah sakit pertama. Akibatnya, inisiasi menyusui dalam dua jam pertama meningkat. Dengan 10 langkah yang kuat, sebuah klinik bulanan, ASI eksklusif pada 6 bulan meningkat dari sekitar 20% sampai lebih dari 60%.

Baby-Friendly istilah internasional di definisikan hanya dapat digunakan oleh layanan maternitas yang telah lulus penilaian eksternal sesuai dengan Kriteria Global untuk BFHI. Istilah “Baby-friendly” tidak tepat diterapkan untuk layanan medis lainnya, masyarakat, tempat kerja atau produk komersial. Deskripsi seperti ‘menyusui-ramah’, ‘ibu-anak bersahabat’ atau ‘pro-menyusui’ dapat digunakan untuk seperti upaya pelengkap lainnya untuk membantu ibu untuk menyusui. Seorang ayah jam tangan sebagai istrinya menyusui bayi baru mereka di bangsal bersalin Rumah Sakit Singburi, di kota dengan nama yang sama. Ayah didorong untuk belajar tentang manfaat dan menjadi pendukung aktif menyusui. Thailand adalah salah satu dari 12 negara berkembang untuk memimpin dalam melembagakan “sepuluh langkah” bayi-ramah praktik di rumah sakit sebanyak mungkin.

Sebuah fasilitas bersalin dapat ditunjuk ‘ bayi-ramah’ ketika tidak menerima pengganti ASI gratis atau biaya rendah, makan botol atau dot, dan telah menerapkan 10 langkah spesifik untuk mendukung keberhasilan menyusui. Proses saat ini dikendalikan oleh otoritas menyusui nasional, menggunakan Kriteria Global yang dapat diterapkan untuk perawatan bersalin di setiap negara. Pelaksanaan panduan untuk BFHI telah dikembangkan oleh UNICEF dan WHO. FHI bagian II memberikan Kriteria Global dan menguraikan bagaimana mengubah praktek rumah sakit. Bagian IV dan bagian VI membantu untuk memverifikasi persediaan akhir dari gratis dan rendah biaya pengganti ASI. Tambahan BFHI Parts, termasuk kuesioner yang digunakan oleh tim eksternal untuk menilai fasilitas sebelum Bayi-ramah penunjukan, dapat diminta pada saat yang tepat dari otoritas menyusui masing-masing negara. Silahkan lihat daftar berikut ini Rumah Sakit Sayang bayi di sebuah negara dengan dasar negara. Di daerah dimana rumah sakit telah mencapai bayi-ramah status, lebih banyak ibu sedang menyusui bayi mereka, dan meningkatkan kesehatan anak sebagai konsekuensinya. Sejak BFHI dimulai, lebih dari 15.000 fasilitas di 134 negara telah diberikan bayi-Friendly status. Di banyak daerah dimana rumah sakit telah ditunjuk Bayi-homoseksual, lebih banyak ibu sedang menyusui bayi mereka, dan kesehatan anak telah membaik. Berita tentang prestasi BFHI dan artikel tentang program menyusui efektif telah diterbitkan selama sepuluh tahun di Berita BFHI UNICEF. Pengetahuan baru tentang menyusui dan manajemen telah disediakan melalui publikasi empat program pelatihan, dan melalui rekomendasi dari Makalah menyusui dipilih dari Bulan.

Kisah Sukses Sepuluh Langkah untuk sukses menyusui:
• Memiliki kebijakan tertulis tentang menyusui yang secara rutin dikomunikasikan kepada semua staf perawatan kesehatan.
• Melatih semua staf pelayanan kesehatan dalam keterampilan yang diperlukan untuk melaksanakan kebijakan ini.
• Memberitahu semua ibu hamil tentang manfaat dan penatalaksanaan menyusui.
• Membantu ibu mulai menyusui bayinya dalam waktu satu setengah jam kelahiran
• Tampilkan ibu bagaimana cara menyusui dan mempertahankan menyusui, bahkan jika mereka harus dipisahkan dari bayi mereka.
• Berikan bayi baru lahir tidak ada makanan atau minuman lain selain ASI, kecuali ada indikasi medis.
• Jangan memberi dot buatan atau dot (empeng juga disebut atau soothers) untuk bayi menyusui.
• Foster pembentukan kelompok pendukung menyusui dan menganjurkan ibu menghubungi mereka setelah pulang dari rumah sakit atau klinik.

Rumah Sakit memiliki banyak pengaruh atas ibu dan kemampuan mereka untuk menyusui. Bayi Rumah Sakit Ramah Initiative (BFHI) adalah sebuah program dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Dana Anak PBB (UNICEF) yang dirancang untuk membantu rumah sakit memaksimalkan kemampuan mereka untuk membantu ibu menyusui.

Sepuluh langkah untuk menjadi rumah sakit yang ditunjuk bayi ramah:
1. Mempertahankan kebijakan tertulis tentang menyusui yang secara rutin dikomunikasikan kepada semua staf perawatan kesehatan.
2. Melatih semua staf pelayanan kesehatan dalam keterampilan yang diperlukan untuk melaksanakan kebijakan ini.
3. Memberitahu semua ibu hamil tentang manfaat dan penatalaksanaan menyusui.
4. Membantu ibu mulai menyusui bayinya dalam satu jam kelahiran
5. Tampilkan ibu bagaimana cara menyusui dan cara mempertahankan menyusui, bahkan jika mereka dipisahkan dari bayi mereka.
6. Beri bayi makanan atau minuman lain selain ASI, kecuali ada indikasi medis.
7. Praktek “rooming in” memungkinkan ibu dan bayi tetap bersama-sama 24 jam sehari.
8. Mendorong menyusui terbatas.
9. Tidak memberikan dot atau putimg susu buatan untuk bayi menyusui.
10. Mendorong pembentukan kelompok pendukung menyusui dan menganjurkan ibu menghubungi mereka setelah pulang dari rumah sakit atau klinik. Langkah-langkah lebih bahwa rumah sakit berikut, bahkan jika mereka belum memiliki penetapan ini, semakin besar kemungkinan anda untuk berhasil dalam menyusui. Pastikan untuk meminta rumah sakit anda apa yang bisa mereka lakukan untuk membantu dalam menyusui

1.2 Regulasi Suhu Bayi Baru Lahir Dengan Kontak Kulit Ke Kulit
Pada bayi baru lahir, akan memiliki mekanisme pengaturan suhu tubuh yang belum efisien dan masih lemah, sehingga penting untuk mempertahankan suhu tubuh agar tidak terjadi hipotermi. Proses kehilangan panas pada bayi dapat melalui proses konveksi, evaporasi, radiasi dan konduksi. Hal ini dapat dihindari bila bayi dilahirkan dalam lingkungan dengan suhu sekitar 25-280C, dikeringkan dan dibungkus dengan hangat. Simpanan lemak yang tersedia dapat digunakan sebagai produksi panas.

Bayi baru lahir tidak dapat mengatur suhu temperatur tubuhnya secara memadai dan dapat dengan cepat kedinginan jika kehilangan panas tidak segera di cegah. Bayi yang mengalami kehilangan panas (hipotermi) beresiko tinggi untuk jatuh sakit atau meninggal. Jika bayi dalam keadaan basah atau tidak diselimuti, bayi akan segera mengalami hipotermi meskipun berada dalam ruangan yang relatif hangat (Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2004).
Mempertahankan suhu tubuh dalam batas normal sangat penting untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan bayi baru lahir. Pengaturan suhu tubuh tergantung pada faktor penghasil panas dan pengeluarannya, sedangkan produksi panas sangat tergantung pada oksidasi biologis dan aktifitas metabolisme dari sel-sel tubuh waktu istirahat (Jensen, 2005). Intake makanan yang adekuat merupakan suatu hal yang penting untuk mempertahankan suhu tubuh. Jika suhu bayi menurun, lebih banyak energi yang digunakan untuk memproduksi panas daripada untuk pertumbuhan dan terjadi peningkatan penggunaan O2. Bayi yang kedinginan akan terlihat kurang aktif dan akan mempertahankan panas tubuhnya dengan posisi fleksi dan meningkatkan pernafasannya secara menangis, sehingga terjadi peningkatan penggunaan kalori yang mengakibatkan hipoglikemi yang timbul dari efek hipotermi, begitu juga hipoksia dan hiperbilirubinemia.

Kontak ke kulit antara ibu dan bayi merupakan cara yang efektif untuk menjaga suhu tubuh bayi agar tetap normal. Adaptasi fisiologi kehidupan luar rahim kadangkadang mempersulit bayi baru lahir untuk menjaga suhu tubuhnya (Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2004).
Perawatan kanguru adalah “perawatan dini dan terus menerus dengan sentuhan kulit-ke-kulit antara ibu dan bayi baru lahir dalam posisi seperti kanguru”. Perawatan kanguru ini telah terbukti dapat menghasilkan pengaturan suhu tubuh yang efektif dan lama, serta denyut jantung dan pernafasan yang stabil pada bayi dengan berat lahir rendah. Perawatan kulit-ke-kulit mendorong bayi untuk mencari puting dan mengisapnya, mempererat ikatan antara ibu dan bayi, serta membantu keberhasilan pemberian ASI begitu bayi tersebut cukup umur untuk mengisap. Teknik kanguru merupakan sebuah metode perawatan yang tersedia secara universal dan baik secara biologi bagi semua bayi baru lahir, akan tetapi biasanya bagi bayi-bayi prematur dengan 3 komponennya yang meliputi kontak kulit dengan kulit, menyusui eksklusif dan dukungan terhadap ibu dan bayi. (Bregman, 2005). Teknik kanguru adalah kontak langsung dengan kulit ibu dan bayi prematur yang dilakukan sejak dini dan berkelanjutan baik selama masih di rumah sakit maupun di rumah, disertai pemberian ASI eksklusif dan pemantauan terhadap tumbuh kembang bayi. ( Aldy, 2005 ).

A. METODE KANGURU 1. Komponen Metode Kanguru
Pada awalnya metode kanguru ini terdiri dari 3 komponen yaitu :
a. Posisi kanguru
Yaitu bayi prematur yang telah memenuhi kriteria untuk dirawat dengan metode diletakkan dengan posisi vertikal di antara kedua payudara ibu. Bayi hanya mengenakan popok dan penutup kepala, sehingga di harapkan sebanyak mungkin akan terjadi kontak kulit langsung antara ibu dan bayi. Posisi ini dipertahankan baik ibu dalam keadaan berdiri, duduk, ataupun berbaring sehingga di harapkan terjadi kontak langsung yang terus menerus selama 24 jam atau beberapa jam dalam sehari.
b. Nutrisi kanguru
Makanan yang terbaik untuk bayi prematur adalah ASI. Pemberian ASI bisa secara langsung kalau bayi sudah siap. Cara lain untuk ASI yang diperas bisa diberikan dengan gelas, sendok, spuit bilamana bayi belum siap menghisap.
. c. Dukungan kanguru
Dengan metode ini diharapkan rasa cemas ibu akan berkurang dan tumbuh rasa percaya diri ibu. Untuk itu di perlukan dukungan dari keluarga, masyarakat sekitarnya, dan yang sangat penting dari petugas kesehatan. Dukungan di sini bisa dalam bentuk dukungan emosi, fisik, dan pendidikan.
d. Pemulangan
Selama masih dalam perawatan, ibu diperkenalkan dengan metode kanguru dengan harapan dia paham dan mau melakukan perawatan bayi dengan metode ini. Bayi yang di rawat dengan metode kanguru akan pulang lebih awal dan biaya yang di keluarkan lebih rendah serta beban tugas kesehatan menjadi lebih ringan ( Perinasia, 2003, hlm. 2-3 ).

2. Manfaat Metode Kanguru
Adapun manfaat dalam metode kanguru, bagi bayi yaitu : suhu tubuh stabil ( 36,5-37 ˚ C ), detak jantung janin relatif stabil sekitar 140-160/menit, tidur lebih lelap, kenaikan berat badan lebih cepat, jarang timbul infeksi yang serius, dan bayi di perlakukan lebih manusiawi; bagi ibu : berkurangnya stres, merasa lebih percaya diri, mampu merawat bayi kecil, merasa diberdayakan dalam perawatan bayinya, terjalinnya ikatan batin yang kuat antara ibu dan bayi, meningkatkan pemberian ASI; bagi petugas kesehatan : kebutuhan tenaga dan peralatan bisa lebih ditekankan, bayi bisa di pulangkan lebih awal, biaya perawatan lebih murah, beban petugas dalam merawat bayi menjadi lebih ringan.

3. Waktu untuk Memulai Metode Kanguru
Metode kanguru bisa dimulai apabila ibu dan bayi sudah merasa cukup sehat. Pada bayi normal metode ini bisa dimulai segera setelah pemotongan tali pusat dan perawatan tali pusat. Untuk bayi prematur yang sering terjadi komplikasi maka sebaiknya ditunda sampai kondisi bayi stabil. Jadi saat yang tepat untuk memulai metode ini sangat individual tergantung umur kehamilan, berat lahir, umur postnatal, beratnya penyakit yang diderita bayi dan kondisi ibu. WHO (2002) membuat pedoman berdasarkan berat badan dan umur kehamilan yaitu : bayi dengan berat 1800 gram atau lebih, dengan umur kehamilan > 30-34 minggu, perlu dilakukan perawatan khusus terlebih dahulu setelah kondisi bayi membaik maka bisa dilakukan metode kanguru. Berat badan 1200-1799 gram, dengan umur kehamilan 28-32 minggu harus dirujuk sebelum lahir dan perlu waktu seminggu atau lebih untuk bisa memulai metode ini. Berat badan < 1200 gram, umur kehamilan < 30 minggu membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk memulai metode ini ( Perinasia, 2003, hlm.4 ).

4. Lamanya Metode Kanguru
Dilakukan Berdasarkan lamanya metode ini dilakukan metode kanguru dibagi menjadi intermiten dan kontinyu. Intermiten maksudnya bayi yang masih memerlukan perawatan konvensional (Inkubator) dikeluarkan dari inkubator untuk beberapa saat dirawat dengan metode kanguru, setelah itu kembali lagi ke inkubator. Usahakan pada awalnya jangan kurang dari 60 menit dengan posisi kanguru, kalau kurang akan menggangu waktu istirahat bayi dan bayi akan stres. Kontinyu berarti dilakukan berangsur-angsur sampai 24 jam. Bayi dikeluarkan dari gendongan bila akan mengganti popok, perawatan tali pusat atau perlu pemeriksaan dokter, dan jika ibu akan mandi. Selama lepas dari ibu, bayi dibungkus rapat agar tidak kedinginan atau bisa diserahkan pada suami, nenek, atau saudara yang lain. Metode kanguru ini dilakukan sampai bayi sudah tidak menginginkannya lagi. Ini ditandai dengan bayi menjadi gelisah, rewel, selalu bergerak saat berada dalam posisi kanguru. Biasanya ini terjadi setelah bayi mencapai berat badan 2500 gram atau umur kehamilan 40 minggu (Perinasia, 2003, hlm.5).

5. Persiapan yang Diperlukan untuk Melakukan Metode Kanguru
Persiapan yang dilakukan untuk melakukan metode kanguru menyangkut 3 hal, yaitu :
a. Ibu dan Bayi Kondisi dan keberadaan ibu setelah melahirkan merupakan persyaratan utama. Harus ada pengganti ibu yang secara fisik dan mental sehat, mampu dan mau melakukan perawatan metode kanguru. Bayi setelah melewati masa krisis dan dalam keadaan yang stabil sudah bisa dirawat oleh ibunya dengan metode kanguru. Pakaian ibu dan bayi tidak memerlukan pakaian yang khusus, Hanya ibu harus mengenakan baju yang terbuka didepan. Untuk bayinya hanya popok dan penutup kepala. Agar posisi bayi tetap melekat ke dada ibu, diiluar baju ibu bisa diikat dengan kain panjang dan jangan terlalu menekan perut ibu agar bayi bisa bernafas.

b. Tempat atau Instansi Metode kanguru bisa dilakukan pada tempat pelayanan persalinan di tingkat paling bawah (rumah bersalin, Polindes, Puskesmas dengan perawatan) sampai rumah sakit rujukan. Harus ada kebijakan tertulis di tingkat nasional, daerah, dan institusi yang bersangkutan dari pimpinan yang menyatakan metode kanguru sebagai salah satu metode alternatif bagi perawatan bayi prematur. Perlu dilakukan evaluasi atas pelaksanaan metode ini.

c. Dukungan Lingkungan Untuk keberhasilan metode ini diperlukan dukungan dari petugas selama masih berada di rumah sakit. Di rumah dukungan pihak keluarga sangat diperlukan termasuk agar ibu diberi kesempatan untuk banyak istirahat, tidur yang cukup, aktivitasnya hanya yang berkaitan dengan bayinya. ( Perinasia, 2003, hlm.5 ).

6. Petunjuk Pelaksanaan Metode Kanguru
Petunjuk pelaksanaan metode kanguru ini yaitu :
a. setelah mencuci tangan ibu mengenakan baju kanguru atau baju biasa yang terbuka didepan, b. bayi diletakkan tegak diantara kedua payudara ibu,
c. kepala bayi dipalingkan ke arah kiri atau kanan, sehingga bayi mendengar detak jantung ibunya, leher bayi dalam posisi ekstensi,
d. kenakan kancing baju ibu, agar posisi ibu tidak berubah gunakan kain panjang yang melilit tubuh ibu (usahakan tidak menekan perut bayi). Posisi ini dipertahankan terus baik ibu dalam posisi duduk, berdiri maupun berbaring. Bila ibu berbaring hendaknya tempat tidur di bagian hulu ditopang dengan bantal sehingga posisi kepala bayi lebih tinggi dari badannya. Ini diperlukan agar bayi tidak muntah. ( Perinasia, 2003, hal. 6 ).

B. INISIASI MENYUSUI DINI (IMD)
Kontak kulit-ke-kulit sangat berguna untuk memberi bayi kesempatan dalam menemukan puting ibunya, sebelum memulai proses menyusui untuk pertama kalinya. Inilah kunci dari Inisiasi Menyusui Dini, yang akan sangat berpengaruh dalam proses ASI Eksklusif selama 6 bulan setelahnya. Proses IMD, adalah proses membiarkan bayi dengan nalurinya sendiri menyusu dalam 1 jam pertama setelah lahir, bersamaan dengan kontak kulit (skin to skin contact) antara kulit ibu dengan kulit bayinya (Nurtjahjo dan Paramitia, 2008 dalam Sunansari, 2008).

Inisiasi Menyusui Dini akan terjadi dengan proses sebagai berikut: Bayi harus diseka dari kepala hingga ujung kaki dengan kain lembut yang kering dan diletakkan bersentuhan kulit dengan ibunya. Kemudian bayi dan ibu diselimuti dengan kain kering lain. Secara alami, sentuhan segera antara ibu dan bayinya yang baru lahir lewat proses kelahiran normal melalui vagina, bermanfaat meningkatkan kewaspadaan alami bayi serta memupuk ikatan antara ibu dan bayinya. Sentuhan segera seperti ini juga mengurangi perdarahan ibu serta menstabilkan suhu, pernafasan, dan tingkat gula darah bayi. Bahkan seorang ibu yang memerlukan jahitan setelah melahirkan tetap dapat melakukan sentuhan kulit dengan bayinya. Bayi baru lahir yang lahir sehat secara normal akan terlihat sadar dan waspada, serta memiliki refleks ‘rooting’ dan refleks mengisap untuk membantunya mencari puting susu ibu, mengisapnya dan mulai minum ASI. Kebanyakan bayi baru lahir sudah siap mencari puting dan mengisapnya dalam waktu satu jam setelah lahir. Bila diletakkan sendiri di atas perut ibunya, bayi baru lahir yang sehat akan merangkak ke atas, dengan mendorong kaki, menarik dengan tangan dan menggerakkan kepalanya hingga menemukan puting susu. Indera penciuman seorang bayi baru lahir sangat tajam, yang juga membantunya menemukan puting susu ibunya. Ketika bayi bergerak mencari puting susu, ibu akan memproduksi oksitosin dalam kadar tinggi. Ini membantu kontraksi otot rahim sehingga rahim menjadi kencang dan dengan demikian mengurangi perdarahan. Oksitosin juga membuat payudara ibu mengeluarkan zat kolostrum ketika bayi menemukan puting susu dan mengisapnya.

Menurut Protokol Evidence Based yang baru diperbarui oleh WHO dan UNICEF tentang asuhan bayi baru lahir untuk satu jam pertama menyatakan bahwa bayi harus mendapat kontak kulit ke kulit dengan ibunya segera setelah lahir paling sedikit satu jam, Bayi harus dibiarkan untuk melakukan inisiasi menyusui dan ibu dapat mengenali bahwa bayinya siap untuk menyusui serta memberikan bantuan jika diperlukan, Menunda semua prosedur lainnya yang harus dilakukan kepada Bayi sampai dengan Inisisai menyusui selesai dilakukan.

Pemotongan Tali Pusat Dengan menggunakan klem DTT, lakukan penjepitan tali pusat dengan klem pada sekitar 3 cm dari dinding perut (pangkal pusat) bayi. Dari titik jepitan, tekan tali pusat dengan dua jari kemudian dorong isi tali pusat kearah ibu (agar darah tidak terpancar pada saat dilakukan pemotongan tali pusat). Lakukan penjepitan kedua tangan jarak 2 cm dari tempat jepitan pertama pada sisi atau mengarah ke ibu . Pegang tali pusat diantara kedua klem tersebut , satu tangan jadi landasan tali pusat sambil melindungi bayi, tangan yang lain memotong tali pusat diantara kedua klem tersebut dengan menggunakan gunting disinfeksi tingkat tinggi atau steril. Setelah selesai digunting segera ikat tali pusat bayi dengan banang pusat, Ikatan harus kencang dengan simpul mati. Setelah memotong tali pusat, ganti handuk basah dan selimuti bayi dengan selimut atau kain yang bersih dan kering. Pastikan bahwa kepala bayi terselimuti dengan baik.

Perawatan Tali Pusat Ketika neonatus pertama kali tiba diruangan perawatan, sekitar 5 cm tali pusat biasanya masih terdapat pada abdomennya dengan tipe penjepitan, atau tali pengikat.dalam beberapa hari tali pusat mengkerut dan menghitam. Dalam beberapa hari atau minggu tali pusat lepas, meninggalkan area kecil yang bergranulasi dan biasanya menghilang. jaringan parut yang kecil, kontraktur disebut umbilikus atau pusat. Segera setelah lahir pembuluh umbilikus masih dapat menyebabkan perdarahan yang fatal, bila penjepitan atau pengikatnya menjadi kendur untuk alasan ini tali pusat diperiksa lebih awal dan dalam interval sering selama 24 jam pertama setelah lahir. bila terjadi perdarahan, pengikat ke2 atau pengikat ke2 dipasang segera dan diawasi dengan ketat. Kadang2 bakteri memasuki area tersebut sebelum terjadi penyembuhan. suatu tindakan kewaspadaan dapat menghindari hal tersebut dari infeksi, area disekitarnya ditutupi dengan kassa steril dan kassa steril dipasang disekitar tali pusat untuk melindungi kulit abdomen karena tali pusat basah namun demikian, gurita dan dan pembalut tidak lagi digunakan karena telah ditemukan bahwa hal tersebut menyuburkan bakteri, sehingga menghambat penyembuhan. penjepitan terbuat dari plastik dan benang tali pusat,sampai saat ini pembuluh umbilikus telah menutup dan tidak ada lagi perdarahan. 1.5 Stimulasi Perkembangan Bayi dan Balita Stimulasi dini adalah rangsangan yang dilakukan sejak bayi baru lahir (bahkan sebaiknya sejak janin 6 bulan di dalam kandungan) dilakukan setiap hari, untuk merangsang semua sistem indera (pendengaran, penglihatan, perabaan, pembauan, pengecapan).

Selain itu harus pula merangsang gerak kasar dan halus kaki, tangan dan jari-jari, mengajak berkomunikasi, serta merangsang perasaan yang menyenangkan dan pikiran bayi dan balita. Rangsangan yang dilakukan sejak lahir, terus menerus, bervariasi, dengan suasana bermain dan kasih sayang, akan memacu berbagai aspek kecerdasan anak (kecerdasan multipel) yaitu kecerdasan : logiko-matematik, emosi, komunikasi bahasa (lingusitik), kecerdasan musikal,gerak(kinestetik),visuo-spasial,senirupa,dll.

Sumber:

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

Jual Soal Uji Kompetensi Bidan

Jual Soal Uji Kompetensi Bidan